Return to site

Turbin Angin Mengambang Terbesar di Fukushima, Jepang

Turbin Angin

· News

Cineam - Pembangunan gedung turbin angin pencakar langit yang mengambang , dengan urutan terbesar di dunia, diperkirakan akan selesai 22 Juni di Jepang timur laut Fukushima Prefecture. Proyek yang disponsori pemerintah, yang dilakukan oleh beberapa perusahaan Jepang yang paling terkenal dan universitas, yang disebut-sebut sebagai simbol pembangunan kembali Fukushima, yang hancur oleh 2011 gempa, tsunami dan krisis nuklir. Turbin akan memiliki kapasitas pembangkit terbesar dari setiap kincir angin lepas pantai di dunia.

Pelabuhan Onahama di kota Iwaki, membentuk latar belakang untuk menara putih dan crane besar digunakan untuk membangunnya. Turbin, terdiri dari tiga bilahpanjang 82 meter dan sebuah menara 190 meter, dibangun untuk menahan kecepatan angin hingga 300kph. Lepas Pantai KonsorsiumFukushima, yang membangun turbin dan akan mengoperasikannya, termasuk trading house Marubeni, pembuat peralatan Mitsubishi Heavy Industries, konglomerat teknologi Hitachi dan University of Tokyo.

Konsorsium menerima mandat dari pemerintah Jepang untuk melakukan studi pada fasilitas pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai. Pada akhir 2013, turbin tes pertama dipasang di lepas pantai Prefektur Fukushima, 20km, dengan kapasitas pembangkit 2,000kW. Konsorsium ini sekarang melakukan perakitan tes turbin kedua di Onahama, yang beratnya 1.500 ton , ditempatkan di atas platform baja yang mengambang dengan berat 5.000 ton.

Setelah konstruksi seimbang, turbin akan diperiksa dan disesuaikan . Ini kemudian akan dipindahkan lepas pantai, 20 km dari PLTN Fukushima Daiichi yang rusak. Turbin kedua dirancang untuk menghasilkan sampai 7,000kW listrik, sehingga 3,5 kali lebih kuat daripada yang pertama. Ini akan menjadi turbin angin yang paling kuat di Jepang dan turbin angin mengambang yang paling kuatdi dunia

Tahap teknis uji-operasi hampir selesai. Sejauh ini, belum ada kegagalan teknis dengan turbin pertama. "Jepang telah tertinggal di belakang Eropa dalam pengembangan turbin angin lepas pantai, tetapi dengan keberhasilan ini, kita akan dapat melompat ke garis depan dunia di daerah ini," kata Takeshi Ishihara, profesorUniversity of Tokyo dan anggota konsorsium. Turbin kedua fitur state-of-the-art teknologi. Mitsubishi Heavy Industries memperkenalkan teknologitekanan minyak untuk nacelle turbin. Teknologi ini dikatakan lebih tahan terhadap keausan yang disebabkan oleh kondisi yang keras di laut.

Hitachi telah mengembangkan sebuah transformator lepas pantai untuk proyek tersebut. Listrik yang dihasilkan akan dibangkitkan untuk sekitar 66.000 volt dan ditransmisikan melalui kabel bawah darat. Idenya adalah untuk mengirim sebanyak mungkinlistrik melalui kabel, yang memiliki kapasitas sekitar 20,000kW.

Pembangkit tenaga angin lepas pantai di Eropa, di mana turbin sebagian besar tenggelam ke dasar laut di perairan dangkal. Eropa menghasilkan sekitar 8 juta kilowatt senilai tenaga angin lepas pantai, kurang lebih sama dengan delapan pembangkit listrik tenaga nuklir. Beberapa perkiraan menempatkan investasi tahunan tenaga angin lepas pantai sekitar 2020. Tenaga berbasisangin laut menawarkan keuntungan dari pembatasan ruang yang lebih sedikit dan kecepatan angin yang lebih tinggi. Hal ini memungkinkan untuk pembangunan turbinyang lebih besar dan lebih efisien.

Biaya proyek Fukushima telah kisaran 50 miliar yen ($ 401.000.000). Siemens Jerman adalah pemimpin global dalam tenaga angin lepas pantai. Sebuah perusahaan patungan antara Mitsubishi Heavy Industries dan perusahaan tenaga angin Denmark Vestas Angin Sistem adalah No 2.

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly